Terkini

Kemana Ratusan Juta Turis China Siap Berlibur Kembali?

China mulai melonggarkan aturan karantina di wilayahnya. Tak terduga, begitu banyak yang menyambut dan orang-orang langsung berlibur.

Peningkatan jumlah turis China di dalam negerinya belum bisa dibarengi dengan arus ke luar negeri. Hal itu terungkap dalam penelitian terbaru yang dilakukan oleh Trip.com Group, agen perjalanan online terbesar di China.

Berdasarkan survei terhadap 15.000 orang di 100 kota di China pada akhir Maret, perusahaan menemukan bahwa 16% responden menyatakan siap berlibur bulan Mei saat Golden Week, hari libur umum lima hari.

Namun, sebagian besarnya berjumlah hingga 90% lebih suka bepergian di dalam negeri. Destinasi yang ingin mereka kunjungi yakni Yunnan, Pulau Hainan, dan Shanghai.

Kabar baik pariwisata China belum bisa dirasakan negara-negara lain karena harus berjuang melawan Corona. Banyak biro perjalanan, hotel hingga toko oleh-oleh di seluruh dunia bergantung pada turis China.

Diketahui bahwa China adalah pasar terbesar turis di dunia. Jumlah turisnya meroket dari total 4,5 juta pada tahun 2000 menjadi 150 juta orang pada 2018.

Pada tahun 2020-an, jumlah ini diperkirakan akan berlipat ganda lagi, karena kepemilikan paspor di China juga meningkat. Jumlahnya 10% populasi saat ini dan diperkirakan menjadi 20%.

China juga merupakan negara paling boros terbesar di dunia, menyumbang USD 277 miliar atau 16% dari total pengeluaran pariwisata internasional sebesar USD 1,7 triliun, menurut UNWTO.

“Liburan dalam negeri adalah langkah pertama menuju pemulihan. Kami tetap optimis tentang masa depan,” kata Jane Sun, CEO Trip.com Group.

Orang-orang China sudah memikirkan liburan pasca-COVID 19 karena tertunda di momen Imlek. Bagi sebagian orang, perjalanan itu sudah dekat.

Menurut Trip.com, sekitar 61% pelancong Tiongkok yang disurvei menunjukkan bahwa mereka siap untuk bepergian lagi pada bulan Agustus.

Dalam sebuah survei berskala lebih kecil dengan 1.000 responden dari seluruh penjuru negeri oleh konsultan manajemen Oliver Wyman mendukung temuan ini. Sementara, turis China ingin mengeksplorasi yang dekat dari rumah mereka.

77% dari mereka mengatakan mereka akan lebih memilih destinasi wisata domestik setelah epidemi Corona. Alasan utamanya adalah negerinya berada dalam kondisi yang jauh lebih stabil dibandingkan negara-negara lain di dunia, setidaknya dalam tiga hingga empat bulan mendatang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*