Terkini

Indomie Goreng Sukses Meredam Emosi Napi di Penjara Luar Negeri

Makanan harian di penjara biasanya tidak menggugah selera siapapun—apalagi buat narapidana. Setiap kali saya mengunjungi rekan di penjara yang ada di daerah pedesaan Australia, mereka bakal senang kalau saya membawakan makanan dari kafetaria pengunjung. Mereka suka milkshake Ferrero Rocher, buah persik, pai, dan kopi. Momen mereka paling bersemangat yaitu saat melakoni kegiatan masak-masak yang mengharuskan mereka berimprovisasi untuk makan malamnya.

Sebagian besar makanannya paling banter cuma mengolah masakan instan microwave, tapi ada beberapa yang kreatif. Terutama kalau bahan utamanya adalah indomie goreng, merek mi instan produksi PT Indofood Sukses Makmur Tbk, merek populer asal Indonesia.

Resep mengolah indomie goreng berbeda di setiap kota dan negara, tergantung pada ketersediaannya. Saya menghubungi napi koki Andy K untuk menanyakan soal resep inovatifnya dan mendengarkan kisahnya selama dalam penjara Australia.

MUNCHIES: Halo Andy, gimana ceritanya kamu bisa jadi napi sekaligus koki di penjara?
Andy: Saya dipenjara karena berdagang narkoba dua tahun lalu. Sebelum masuk bui, saya memang berprofesi sebagai koki, tapi saya kecanduan putaw sampai akhirnya dipecat. Saya menjual narkoba untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari. Saya jadi kurang makan dan merusak tubuh sendiri. Makanya saya memutuskan untuk kembali memasak saat masuk penjara. Masak sangat membantu saya melupakan narkoba dan merasa lebih bahagia karena melakukan hal yang saya cintai.

Apa tanggapan para tahanan lain soal masakanmu?
Di penjara Australia, orang Asia dikenal pintar masak. Mereka iri dengan masakan yang kami buat karena enak-enak. Saya besar di Box Hill, jadi saya selalu terinspirasi memasak berbagai hidangan Asia. Saya terlahir di keluarga miskin, jadi kami harus bisa masak enak pakai bahan-bahan yang enggak sehat.

Apa hidangan terenak yang pernah kamu masak di penjara?
Semua tahanan suka mi goreng dengan selai kacang. Kami akan makan bareng kalau menunya mi goreng. Kami merindukan keluarga, jadi memasak hidangan keluarga membuat kami bersemangat. Setiap kali ada makanan enak, kami merasa seperti keluarga karena makan bersama. Kami mungkin akan karaoke bareng kalau di luar penjara, tapi selama di penjara semuanya terasa lebih mengharukan. Makan malam dan bersenda gurau bersama mampu melupakan masalah kita untuk sejenak.

Apa masakanmu pernah diejek sesama napi?
Waktu itu ada tahanan baru yang bertingkah. Orang Asia di sini biasanya sih saling akrab, tapi kadang ada orang Vietnam atau Cina yang suka cari masalah. Jadi ceritanya ada pria Cina yang baru masuk penjara. Badannya bertato dan mengaku anggota gangster populer yang diikuti beberapa tahanan. Kami cuekin saja karena tidak mau mencari masalah dan ingin menjaga hubungan baik. Waktu itu kami sedang makan nasi dengan ayam, dan pria ini melempar piringnya karena masakannya enggak enak. Kami menegurnya karena sudah tidak sopan, tapi dia tidak mau mendengarkan. Jadi saya minta dia menemuiku di tempatku.

Apa yang terjadi kemudian?
Saya menegurnya karena sudah meremehkan saya. Saya balik ke tempat saya dan siap-siap nyerang, tapi dia enggak datang sama sekali. Saya tunggu sampai sejam lebih, tapi batang hidungnya enggak kelihatan juga. Akhirnya saya keluar saja dan melihat ada keributan di luar. Tahunya seseorang di gangster yang dia sebut tadi menusuk pipinya. Intinya, jangan macam-macam dengan koki karena mereka orang penting di penjara. Kalau masakannya enak, mereka akan saling akrab. Tapi kalau masakannya tidak enak, mereka gampang emosi. Itu yang saya amati selama ini.

Jadi intinya indomie goreng bikin para tahanan senang dan enggak emosian?
Betul banget. Orang Asia di penjara saling akrab satu sama lain dan usia kami enggak terpaut jauh. Kebanyakan masih 20 atau 30 tahunan. Kami masak bareng kelompok lain dan mi goreng jadi favorit karena makanan ini populer banget. Makanan instan terbaik pokoknya. Memang enggak sehat, tapi enggak ada yang bisa ngalahin kelezatannya.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*